Opsi Perawatan dan Terapi Autisme Yang Bisa Diambil

Autisme yaitu gangguan neurologis yang menyebabkan gangguan perkembangan interaksi sosial, komunikasi, dan gerakan berulang yang lazimnya didiagnosis pada buah hati-buah hati. Tak ada obat untuk mengobati buah hati dengan autisme, namun ada banyak sistem untuk menolong mengurangi gejala sambil meningkatkan kecakapan fungsional, salah satunya yaitu perawatan dan terapi tertentu, tetapi jika anda ingin mengambil resiko seperti taruhan online sangat tidak sarankan karena sangat sulit untuk menyembuhkannya.

Dengan perawatan dan terapi yang ideal, buah hati-buah hati atau orang dewasa yang menderita autisme bisa memakai segala keterampilan dan kecakapan mereka untuk menjalani kehidupan yang lebih bagus. Apa terapi dan perawatan yang ideal untuk orang dengan gangguan ini? Ayo, lihat alternatif di ulasan berikut.

Opsi Terapi Autistik untuk Buah Hati dan orang dewasa

Ada banyak perawatan terapi untuk autisme untuk dipilih. Tetapi, amat direkomendasikan untuk meniru saran dokter. Perlu diingat bahwa situasi autisme pada tiap-tiap orang berbeda.

Ada yang ringan, jadi satu atau dua macam terapi dibutuhkan. Ada juga yang lebih parah yang memerlukan berjenis-jenis terapi. Lebih jelasnya, mari kita bahas satu per satu terapi untuk autisme.

1. Terapi manajemen perilaku

Terapi manajemen perilaku memprioritaskan dukungan positif, pelatihan keterampilan, dan swadaya untuk mengoptimalkan perilaku yang diharapkan sambil mengurangi perilaku yang tak diharapkan pada buah hati autis.

Pendekatan pengobatan yang lazimnya diterima pada orang dengan autisme disebut analitik perilaku terapan (ABA). Berdasarkan National Institute of Health, ABA mempunyai sebagian macam yang bisa mencakup:

Perilaku dan dukungan positif (PBS)
PBS mencoba merubah lingkungan, mengajari keterampilan baru terhadap orang dengan autisme, dan membikin perubahan lain untuk menunjangnya bertingkah dengan benar. Terapi ini bisa menunjang penderita gangguan ini untuk bertingkah normal dan menjadi lebih positif.

Intervensi perilaku intensif dini (EIBI)
Terapi EIBI dialamatkan untuk autisme buah hati umur dini (lazimnya di bawah umur 5 tahun). Terapi ini memerlukan perintah dan membatasi perilaku satu orang ke orang lain atau dalam golongan kecil.

Pelatihan respon vital (PRT)
Pekerja rumah tangga yaitu terapi yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Tujuannya yaitu untuk meningkatkan semangat belajar, mengontrol perilaku mereka sendiri, dan mengambil inisiatif untuk mengawali komunikasi dengan orang lain.

Perubahan perilaku ini bisa menolong penderita memecahkan berjenis-jenis keadaan, contohnya dikala buah hati-buah hati berjumpa orang baru.

Pelatihan uji coba diskrit (DDT)
DTT yaitu terapi pendidikan yang memakai cara langkah demi langkah untuk buah hati autis. Pembelajaran akan dibagi menjadi sebagian komponen dan terapis memakai umpan balik positif, seperti penghargaan untuk perilaku positif buah hati-buah hati selama terapi.

2. Terapi perilaku kognitif (CBT)

Terapi perilaku kognitif (CBT) memakai relasi antara perasaan, pikiran, dan perilaku untuk menolong penderita autis memecahkan kecemasan, menangani keadaan sosial, dan menjadi lebih sadar akan emosionil mereka.

Dalam terapi ini, dokter, penderita autisme, dan orang tua mereka (atau pengasuh) berprofesi bersama untuk mempertimbangkan tujuan tertentu. Pasien akan belajar menetapkan dan merubah pikiran yang menyebabkan perilaku dan perasaan yang bermasalah secara pelan.

Terapi perilaku kognitif bisa disesuaikan dengan kelemahan dan tenaga masing-masing penderita. Durasi terapi tergantung pada tingkat kemajuan pasien dalam meniru segala sesi.

3. Terapi pengajaran

Regu ahli akan berprofesi bersama untuk mempersiapkan berjenis-jenis aktivitas via terapi pengajaran. Tujuan terapi ini yaitu untuk menolong buah hati-buah hati dengan autisme memacu keterampilan, perilaku, dan keterampilan komunikasi mereka.

Program ini dapat amat terjadwal dan memang dirancang untuk memenuhi keperluan spesifik tiap-tiap orang. Penderita autisme kerap mendapatkan kombinasi kelas privat, kelas golongan kecil, dan kelas umum.

4. Terapi okupasi

Terapi okupasi bertujuan untuk menolong buah hati autis atau orang dewasa untuk menuntaskan tugas sehari-hari mereka. Mereka akan belajar memecahkan persoalan dalam kehidupan dan mengembangkan kecakapan mereka, serta keperluan dan ketertarikan mereka.

Sebagian keterampilan yang diajar terhadap buah hati-buah hati dengan autisme dalam terapi ini yaitu bagaimana memakai sendok dengan benar dikala makan atau sistem berpakaian.

5. Terapi keluarga

Terapi keluarga berkonsentrasi pada pendidikan orang tua, pengasuh, dan member keluarga lainnya untuk berkomunikasi dan bermain dengan orang-orang dengan autisme dalam berjenis-jenis sistem khusus.

Alasannya, buah hati-buah hati dengan situasi ini tak bisa dihadapkan dan dirawat dengan sistem yang lazimnya digunakan pada buah hati normal. Dengan terapi ini, buah hati-buah hati atau orang dewasa dengan autisme bisa mempelajari keterampilan baru dan meningkatkan perilaku yang tak diharapkan dengan bantuan dan dukungan keluarga mereka.

6. Obat-obatan

Obat memang memberikan sebagian manfaat untuk gejala utama pada buah hati autis. Tetapi, obat-obatan bisa membetuli persoalan dan situasi berkaitan seperti depresi, gangguan tidur, gangguan kecemasan, ayan, attention deficit hyperactivity disorder (ADHD), dan perilaku agresif seperti cedera diri.

Para spesialis memberi saran penerapan obat-obatan dalam hubungannya dengan terapi autisme lainnya, seperti CBT. Obat yang awam diterapkan dalam pengobatan autisme termasuk selective serotonin reuptake inhibitor (SSRIs), trisiklik, dan obat antipsikotik.

Obat ini bisa memunculkan efek samping, sehingga amat penting untuk meniru perintah dokter, bagus mempertimbangkan dosis, variasi obat, sampai penerapan obat.

7. Terapi jasmani

Sebagian buah hati dengan gangguan ini bisa mengalami persoalan pergerakan. Terapi jasmani mencakup latihan khusus untuk buah hati autis untuk meningkatkan kesehatan, energi, keseimbangan dan perawakan tubuh mereka.

Terapis jasmani akan menolong orang dengan autisme dengan merancang program yang pantas dan mengajarkan mereka sistem melaksanakan kesibukan jasmani.

Terapi dan intervensi yang pas bisa menolong penderita autisme mengoptimalkan dan mensupport kesanggupan mereka.

Baca juga : Apa itu Autisme?

Seandainya Anda mencurigai buah hati Anda menderita autisme, berkonsultasilah dengan dokter sesegera mungkin sehingga perawatan dan terapi untuk autisme bisa diawali pada waktu yang lebih pas.