Cara Mengobati Autisme

Cara Mengobati Autisme

Gangguan spektrum autisme adalah kecacatan perkembangan saraf yang menyebabkan gangguan yang cukup besar dalam interaksi sosial dan komunikasi, dan mengarahkan individu untuk menunjukkan perilaku atipikal dan keasyikan. Orang autistik merespons secara berbeda terhadap rangsangan, belajar secara berbeda, dan bervariasi dalam kemampuan kognitif. Sementara autisme adalah neurodivergensi seumur hidup, beberapa kesulitan yang bersesuaiannya dapat dikurangi atau dikurangi.

Mendapatkan bantuan

1. Mencari bantuan profesional.

Penyedia layanan kesehatan mengandalkan gejala perilaku dan / atau kuesioner tertulis selama pemeriksaan rutin. Ada tes skrining yang juga dapat dilakukan selama kunjungan ini. Jika dokter Anda tidak melakukan skrining autisme secara teratur, mintalah ia melakukannya.

2. Memahami bahwa setiap orang autis berbeda.

Tidak ada pendekatan satu ukuran untuk semua untuk autisme. Perawatan khusus untuk kebutuhan individu. Berhenti bertanya “Apa yang dibutuhkan orang autis?” Dan alih-alih bertanya, “Apa yang dibutuhkan orang khusus ini?”

Sebagai contoh, satu orang autis mungkin memiliki keterampilan perawatan diri yang sangat baik dan kinerja sekolah di atas rata-rata, tetapi membutuhkan terapi integrasi sensorik dan pelatihan keterampilan sosial. Yang lain mungkin sangat sosial tetapi tidak mampu merawat dirinya sendiri dan membutuhkan konseling untuk depresi.

3. Pertimbangkan obat-obatan.

Meskipun tidak ada obat untuk autisme, beberapa aspek yang menantang dan kondisi komorbiditas dapat dibantu melalui pengobatan.

Kegelisahan
Level energi tinggi
Perilaku mencederai diri sendiri
Ketidakmampuan berkonsentrasi
Depresi
Kejang
Ledakan kemarahan atau agresi yang hebat

4. Konsultasikan dengan penyedia layanan kesehatan

Anda untuk memastikan orang yang Anda cintai menerima perawatan yang tepat untuk kebutuhan pribadi mereka.

5. Pertimbangkan kondisi komorbiditas.

Banyak orang autis juga mengalami cacat komorbid / kondisi kesehatan, seperti gangguan kecemasan, epilepsi, masalah pencernaan, depresi, ADHD, gangguan oposisi, dan banyak lagi. Ini semua bisa diobati.

Dapatkan juga informasi lainnya di situs : https://www.userbola.win/

Memilih Terapi

1. Cobalah Metode Prompting Cepat (RPM) untuk mengembangkan keterampilan komunikasi, terutama untuk orang autis nonverbal.

Dorongan cepat melibatkan terus mengajukan pertanyaan kepada orang autis, dan membiarkan mereka menjawab menggunakan tulisan, menunjuk ke papan surat, berbicara, atau apa pun yang paling berhasil. Ini mendorong orang autis untuk berkomunikasi dan terlibat dengan dunia lebih banyak.

2. Pertimbangkan Intervensi Pengembangan Intervensi (RDI) untuk mengajarkan keterampilan sosial.

RDI berfokus pada pengembangan keterampilan seperti teori pikiran, pemikiran mandiri, pertimbangan orang lain, dan banyak lagi. Ini adalah terapi jangka panjang.

3. Pertimbangkan terapi perilaku seperti ABA, dengan hati-hati.

Terapi perilaku dapat mengajarkan tugas-tugas hafalan menggunakan imbalan ekstrinsik, dan dapat berguna untuk keterampilan konkret seperti mencuci tangan, mendengarkan kata “berhenti,” dan mengikat sepatu. Sayangnya, ada banyak kisah tentang tujuan yang melibatkan kepatuhan, normalisasi paksa, dan pelecehan. Pilih terapis dengan hati-hati dan pastikan fokusnya adalah mengajarkan keterampilan yang Anda cintai, bukan memaksa mereka untuk menyesuaikan diri.

4. Cobalah Cognitive Behavioral Therapy (CBT) untuk membantu dengan kecemasan dan depresi, yang sering menyertai autisme.

CBT adalah bentuk terapi bicara yang dapat membantu mengidentifikasi pikiran yang menyimpang, seperti “Semua orang akan menertawakan saya jika saya mengepakkan tangan” atau “Saya membebani keluarga saya,” dan mengevaluasi keakuratannya.

5. Cobalah Terapi Integrasi Sensorik dan diet sensorik untuk membantu masalah sensorik.

Terapis okupasi dapat bekerja dengan Anda dan / atau orang yang Anda cintai untuk memberikan strategi untuk memenuhi kebutuhan penderita autis.

Diet sensorik adalah serangkaian kegiatan yang harus dilakukan di rumah, seperti memanjat pohon, mengecat jari, mengayunkan, meniup gelembung, dan lain-lain. Ini dapat membantu memenuhi kebutuhan penderita autis dan menyesuaikannya dengan berbagai rangsangan. Itu juga bisa sangat menyenangkan.

Terapis juga dapat membantu mengarahkan arah yang berbahaya (mis. Mengenai kepala seseorang) ke arah yang memenuhi kebutuhan yang sama tanpa menyebabkan bahaya (mis. Memukul bantal, memberikan tekanan yang dalam ke kepala).

6. Pertimbangkan pengobatan komplementer dan alternatif.

Tidak ada bukti ilmiah bahwa ada di antara mereka yang membantu, beberapa melibatkan risiko tertentu, tetapi orang-orang tertentu menganggapnya berguna. Berikut ini adalah daftar perawatan yang sesuai dengan kategori ini dan contoh dari apa yang mungkin terlibat:
Terapi energi – reiki, akupunktur, Sentuhan Terapi
Sistem medis alternatif – aromaterapi, homeopati
Metode manipulatif dan berbasis tubuh – tekanan dalam, akupresur, hidro pijat
Intervensi pikiran-tubuh – integrasi pendengaran, meditasi, terapi dansa
Terapi berbasis biologis – menggunakan herbal, diet khusus, dan vitamin
Selalu berkonsultasi dengan dokter sebelum melakukan perubahan besar pada pola makan atau gaya hidup Anda sendiri atau orang yang Anda cintai. Beberapa terapi alternatif, seperti terapi kelasi atau MMS, berpotensi mematikan. Jika penderita autis terganggu oleh terapi, atau gagal membaik, cari terapi baru.

7. Perhatikan terapi palsu dan klaim palsu.

Dari penjaja minyak ular biasa hingga BCBA bersertifikat, ada orang yang akan mendistorsi kebenaran dan mendukung gagasan yang dapat membahayakan Anda atau orang yang Anda cintai. Percayalah pada naluri Anda, jangan biarkan rasa takut membuat Anda panik, dan jangan melanjutkan terapi jika Anda pikir itu membuat Anda atau orang yang Anda cintai terlalu kesal.

Terapi seharusnya tidak terlalu menyakitkan atau menyusahkan. Seorang terapis harus menganggap serius ketidakbahagiaan pasien.

Terapi 40 jam per minggu sama kuatnya dengan pekerjaan penuh waktu. Ini bisa luar biasa. Anak kecil tidak memiliki rentang perhatian orang dewasa. Anak Anda akan baik-baik saja dengan 1-2 jam per hari atau kurang, dan tidak perlu terburu-buru.

Transparansi adalah permintaan yang masuk akal. Terapis seharusnya tidak mencegah Anda menyaksikan suatu situasi, atau menghindari pertanyaan Anda.
Orang yang mengaku menyembuhkan autisme tidak jujur. Autisme mungkin bersifat genetik, bukan disebabkan oleh vaksin atau parasit.

Insting Anda penting. Jika seorang terapis mengatakan kepada Anda untuk mengabaikan perasaan Anda, bahwa Anda bersikap tidak rasional, atau bahwa Anda akan campur tangan jika Anda melihat apa yang mereka lakukan terhadap orang yang Anda cintai, ini adalah masalah.