Memiliki anak lagi saat anak Anda mengalami autisme

Memiliki anak lagi saat anak Anda mengalami autisme

Ketika Anda memiliki anak dengan gangguan spektrum autisme (ASD), memiliki anak lagi mungkin merupakan keputusan besar.

Anda dan pasangan mungkin perlu memikirkan tentang berapa usia Anda, keuangan Anda, kepercayaan pribadi Anda, dan risiko anak baru mengidap ASD.

Dibawah ini adalah berberapa pertimbangan yang telah dirangkum oleh Mabosway bagi Anda yang berpikiran untuk memiliki anak lagi.

Berpikir untuk memiliki anak lagi?

Jika Anda memiliki anak dengan gangguan spektrum autisme (GSA), memikirkan untuk memiliki anak lagi dapat menimbulkan banyak emosi – mulai dari kegembiraan hingga kekhawatiran. Misalnya, Anda mungkin:

  1. khawatir Anda akan memiliki anak lagi dengan ASD
  2. tidak apa-apa tentang memiliki anak lagi dengan ASD
  3. merasa bersalah karena menginginkan anak tanpa ASD
  4. merasa bersemangat memikirkan memiliki anak dengan perkembangan yang khas
  5. khawatir bahwa Anda tidak akan memiliki cukup waktu untuk anak Anda dengan ASD jika Anda memiliki bayi yang baru lahir
  6. khawatir bahwa Anda tidak akan memiliki cukup dukungan untuk membesarkan lebih dari satu anak dengan ASD
  7. khawatir tentang dampak anak lain dengan ASD pada hubungan keluarga Anda.

Risiko memiliki anak lagi dengan gangguan spektrum autisme

Secara umum, risiko memiliki anak dengan gangguan spektrum autisme (GSA) sekitar 1 dari 68, atau 1,5%. Tetapi risikonya naik hingga sekitar 20% untuk keluarga yang sudah memiliki anak dengan ASD.

Jika suatu keluarga memiliki satu anak dengan GSA , kemungkinan anak berikutnya mengalami GSA adalah sekitar 15%. Jika anak berikutnya adalah laki-laki, anak tersebut 2-3 kali lebih mungkin menderita ASD dibandingkan jika anak perempuan.

Jika sebuah keluarga memiliki dua atau lebih anak dengan ASD , risiko anak berikutnya juga akan mengalami ASD meningkat menjadi sekitar 30%. Sekali lagi, risiko untuk anak laki-laki sekitar 2-3 kali lebih tinggi daripada anak perempuan.

Risiko karakteristik gangguan spektrum autisme

Adik dari anak-anak dengan gangguan spektrum autisme (ASD) lebih cenderung memiliki karakteristik seperti ASD dibandingkan anak lain.

Ini berarti bahwa adik-adik lebih mungkin mengalami keterlambatan bahasa, kesulitan dengan komunikasi sosial, perilaku berulang atau minat yang sempit, kesulitan belajar dan kepekaan sensorik.

Risiko adik-adik memiliki beberapa karakteristik seperti ASD adalah sekitar 20%.

Waktu, urutan lahir dan usia orang tua: pengaruh terhadap risiko ASD

Semakin sedikit waktu antara kelahiran, semakin tinggi risiko gangguan spektrum autisme (ASD). Artinya ada risiko yang lebih tinggi jika ada satu tahun antara kelahiran, dibandingkan dengan tiga tahun, misalnya.

Urutan kelahiran mungkin berpengaruh pada tingkat keparahan ASD. Anak-anak lahir kedua dengan ASD tampaknya lebih parah terkena ASD dan lebih terpengaruh secara intelektual dibandingkan dengan anak sulung dengan ASD.

The usia ibu dan ayah mempengaruhi risiko memiliki anak dengan ASD. Sama seperti risiko memiliki anak dengan disabilitas genetik seperti sindrom Down meningkat seiring bertambahnya usia orang tua, begitu pula risiko memiliki anak dengan ASD.

Berbicara dengan pasangan Anda tentang memiliki anak lagi

Jika Anda berpikir untuk memiliki anak lagi, langkah pertama adalah berbicara dengan pasangan Anda. Berikut beberapa pertanyaan yang bisa Anda bicarakan:

  1. Bagaimana perasaan Anda masing-masing tentang memiliki anak berkebutuhan khusus lagi?
  2. Apa artinya bagi keluarga Anda?
  3. Bagaimana perasaan Anda masing-masing tentang tidak memiliki bayi lagi?
  4. Apakah Anda akan mempertimbangkan fertilisasi in-vitro (IVF) ?
  5. Apakah Anda akan mempertimbangkan adopsi?

Ada hal lain yang juga perlu dipikirkan, seperti:

  1. usia Anda – risiko memiliki anak dengan kelainan genetik meningkat seiring dengan usia ibu dan ayah
  2. keyakinan pribadi atau agama Anda
  3. sumber daya Anda untuk dukungan sosial dan keuangan
  4. perbedaan usia yang Anda inginkan di antara anak-anak Anda.

Mengurangi risiko memiliki anak lagi dengan gangguan spektrum autisme

Beberapa keluarga memutuskan untuk mencoba IVF agar mereka dapat memilih jenis kelamin bayi mereka, dan memilih embrio perempuan untuk mengurangi risiko gangguan spektrum autisme (ASD).

Baca juga Perbedaan Antara Autisme Sedang Sampai Berat.