Hal yang Harus Diketahui Semua Orang Tentang Autisme

Hal yang Harus Diketahui Semua Orang Tentang Autisme

April Adalah Bulan Kesadaran Autisme, dan meskipun saya ingin berbagi semua informasi klinis dan temuan penelitian yang tersedia tentang autisme, rasanya sama dengan mencoba merangkum seluruh ensiklopedia dalam satu halaman. Sebaliknya, saya menawarkan 10 hal yang saya harap semua orang tahu tentang autisme.

Saya seorang dokter anak perkembangan dan perilaku yang berspesialisasi dalam gangguan spektrum autisme, atau ASD, yang berbasis di Pusat Evaluasi dan Rehabilitasi Anak Rose F. Kennedy di Montefiore Health System. Hari-hari saya dipenuhi dengan pasien, keluarga dan cerita tentang tantangan dan kesuksesan anak autis. Tetapi dua pengalaman, tidak melibatkan pasien saya, menonjol bagi saya.

Anak pertama ada dalam pikiran saya karena kematian Dr. T. Berry Brazelton, kakek dari pediatri baru-baru ini. Salah satu barang berharga saya adalah kaset VCR yang saya miliki tentang Dr. Brazelton berbicara dengan ciri khas suaranya yang menenangkan kepada bayi yang baru lahir yang berbaring di atas meja penghangat, sambil berkata: “Baby, lihat aku jika kamu dapat mendengarku.” Dan bayi yang baru lahir, berusia berjam-jam, menoleh untuk menatapnya. Dan kemudian dia melakukan hal yang sama di sisi lain. Pemandangan luar biasa yang membuat tulang punggung saya merinding setiap kali saya melihatnya, dan ini adalah pengingat bahwa bayi terlahir sebagai makhluk sosial dengan minat pada lingkungannya.

Anak lain yang saya pikirkan adalah yang saya lihat dari jauh saat berada di kebun binatang bersama keluarga saya selama liburan. Anak itu adalah tokoh sentral dalam adegan yang saya lihat bermain di depan tangki ikan yang sangat mengesankan, menampilkan ikan tropis berwarna-warni yang sangat besar berenang sangat dekat dengan jendela observasi dengan perkembangan dramatis yang luar biasa. Tangki itu menjadi sorotan utama pameran, dan banyak anak-anak serta orang dewasa berdiri terpesona di depan jendela. Seorang ayah yang menggendong balita berusia sekitar 21 bulan menarik perhatian saya. Sementara semua anak lainnya terpesona oleh ikan yang indah, ayah ini berulang kali mencoba dan tidak berhasil mengarahkan perhatian anaknya ke tangki. Anak laki-laki itu secara konsisten menatap kosong ke arah lain. Ayah itu membalikkan tubuhnya sendiri sehingga anak laki-laki itu menghadap ke tangki, dan anak laki-laki itu menoleh seperti mencari ke tempat lain. Saya melihat ayah mengetuk kaca (membuat penjaga kecewa), menunjuk berulang kali ke ikan sambil berseru kepada putranya. Saya akhirnya melihatnya dengan lembut mengambil wajah putranya dan mencoba untuk mengarahkannya ke tangki, tetapi anak laki-laki itu tidak menyadari apa pun yang ada di hadapannya dan dengan cepat membuang muka. Kemudian saya mendengar percakapan antara ayah dan ibu balita ini. Sang ayah berkata, “Lihat bagaimana semua anak lain, bahkan bayi, melihat ke tangki? Orang tua mereka dapat membuat mereka melihat dengan menunjuk. Aku tidak bisa membuatnya melihat apa pun. Ada yang salah.” Yang istrinya berkata: “Dia bayi, kamu gila.”

Sebagai seorang spesialis pada bayi dan balita dan tanda-tanda awal autisme, pemandangannya sangat pedih. Ayahnya tahu ada yang tidak beres. Saya akan memberinya nama klinis: Dia tidak bisa mendapatkan dan mengarahkan perhatian putranya dan balita tidak bisa mengikuti satu poin pun. Intinya, balita tersebut tidak memiliki perhatian bersama. Kurangnya perhatian bersama adalah salah satu tanda awal autisme. Bahkan bayi yang baru lahir di penghangat responsif terhadap bahasa. Saya berbagi keprihatinan ayah. Saya tidak mengatakan apa-apa.

Yang saya harap dapat saya sampaikan kepada ayah itu, dan apa yang saya bagikan dengan Anda sekarang, adalah nasihat penting yang perlu diingat tentang anak autis:

Anak Austime

1. Jika Anda pernah melihat satu anak autis, Anda pasti pernah melihat itu: satu anak autis

Anda tidak dapat menggeneralisasi pengalaman Anda dengan satu anak itu ke semua anak autis. Tanda, gejala dan kebutuhan klinis anak autis, yang mewakili 1 dari setiap 68 anak, sangat beragam. Inilah mengapa istilah “spektrum” menjadi bagian dari nama kondisi tersebut. Seorang anak dapat memiliki tanda-tanda autisme klasik yang parah, seperti mengepak dan berputar, dan menonjol bagi siapa saja dan semua orang sebagai penderita autisme. Atau anak tersebut tidak dapat menunjukkan perilaku luar biasa yang terlihat oleh mata umum. Dia (biasanya “dia”, karena empat anak laki-laki terpengaruh untuk setiap satu perempuan) bisa menjadi cerdas, verbal dan berperilaku baik. Atau anak bisa jadi setiap kombinasi dan permutasi di antaranya. Kesamaan yang dimiliki semua anak dengan ASD adalah bahwa mereka semua memiliki masalah sosial yang berdampak pada fungsi mereka sehari-hari, mulai dari kurangnya minat sosial, hingga motivasi sosial yang terbatas, hingga kurangnya “pengetahuan” sosial. yang dilahirkan dengan anak-anak lain.

2. Kami sering dapat mendiagnosis autisme dengan andal pada usia 2 tahun, tetapi tanda-tandanya mungkin tidak kentara dan membutuhkan keahlian dengan kelompok usia ini untuk mengenali

Jadi, terlepas dari kemampuan kita untuk mendiagnosis kondisi tersebut sejak dini, banyak anak terus didiagnosis jauh di kemudian hari, pada usia 4 hingga 5 tahun.Menurut info dari http://loginsbobet.info/ bahwa Anak laki-laki di atas adalah contoh yang sempurna. Tidak ada gerakan mengepak, berputar, tidak biasa, atau minat yang tampaknya berulang – hal yang menonjol dan menarik perhatian orang tua. Sebaliknya, dia menunjukkan tanda-tanda negatif autisme: keterampilan sosial dan komunikatif yang seharusnya dia miliki tetapi tidak. Dia tidak menanggapi ketika dipanggil, melakukan kontak mata atau berbagi ekspresi wajah, atau menunjuk atau mengikuti poin orang lain. Meskipun ini adalah tanda yang mencolok bagi seseorang yang melihat anak-anak dengan autisme sepanjang hari, mereka dapat dengan mudah dilewatkan.