Bisakah Autisme Disembuhkan?

Bisakah Autisme Disembuhkan?

Reaksi dari orang tua ketika mereka pertama kali mendengar diagnosis anak mereka dengan Gangguan Spektrum Autisme (ASD) hampir universal: pertanyaan pertama mereka adalah apakah ada obat untuk penyakit itu atau tidak.

Setiap orang membutuhkan harapan dan tidak ada yang suka menyampaikan berita yang mengecewakan. Alih-alih menjawab, sebagian besar orang tua tersebut malah diarahkan ke pilihan pengobatan umum, biasanya termasuk kursus intensif analisis perilaku terapan.

Meskipun ini adalah pengobatan umum (dan satu-satunya yang terbukti secara ilmiah) untuk autisme, ABA bukanlah obat untuk gangguan tersebut. Faktanya, sebagian besar profesional percaya bahwa tidak ada obat untuk ASD.

Beberapa penelitian eksperimental yang tercatat pada daftarjoker123.biz, seperti yang diterbitkan pada tahun 2017 yang mencakup terapi transfusi sel induk pada sekelompok kecil pasien ASD, menunjukkan hasil yang menjanjikan. Dan percobaan laboratorium tahun 2016 pada tikus menunjukkan bahwa memblokir produksi protein tertentu mencegah munculnya gejala mirip autisme.

Tetapi penelitian semacam itu hanya bersifat eksplorasi dan tidak definitif. Hasil membutuhkan waktu dan untuk jutaan pasien ASD saat ini, pengobatan eksotik seperti itu tidak akan pernah menjadi pilihan meskipun terbukti efektif.

Dan beberapa ilmuwan percaya bahwa tidak akan pernah ada obat tunggal untuk autisme, berdasarkan pemahaman yang lebih modern bahwa kelainan tersebut mewakili konstelasi penyebab yang mendasari, tidak ada satu pun yang merupakan penyebab pasti. Tanpa satu penyebab, tidak ada obat tunggal. Tapi pencarian terus berlanjut.

Pencarian Pengobatan Bergantung pada Harapan dan Ketakutan

Ketika orang-orang sangat membutuhkan jawaban, seseorang akan selalu datang untuk memberi tahu mereka apa yang ingin mereka dengar. Sayangnya, jawaban tersebut biasanya bukanlah jawaban yang tepat. Pencarian sepintas di internet hari ini akan menemukan sejumlah obat palsu untuk autisme yang membuat klaim liar, tidak ilmiah, dan seringkali berbahaya; hal-hal seperti menerapkan diet bebas gluten… membunuh bakteri usus “beracun”… meningkatkan asupan seng… pergi ke makanan organik sepenuhnya… menempelkan magnet ke tempat-tempat tertentu di kepala… berdoa… dan bahkan memukul pantat.

Namun demikian, ada harapan, tetapi itu berasal dari aspek gangguan yang tetap misterius dan secara fundamental di luar kendali kita.

Baru-baru ini, penelitian telah menumpuk bahwa beberapa anak autis secara efektif tumbuh dari gangguan tersebut seiring bertambahnya usia. Sebuah studi tahun 2015 terhadap 569 anak-anak yang tinggal di Bronx, New York, menemukan bahwa sekitar 7 persen yang gejalanya teratasi ke titik di mana diagnosis ASD tidak lagi sesuai.

Tentu saja, beberapa penjelasan untuk fenomena yang tampak ini hanyalah kesulitan mendiagnosis autisme pada anak-anak yang masih sangat kecil. Beberapa persentase dari diagnosis tersebut akan menjadi positif palsu, yang menunjukkan bahwa anak-anak neurotipikal autis hanya karena perilaku mereka sedikit tidak biasa.

Tetapi survei terhadap orang tua telah menunjukkan bahwa ini mungkin hanya terjadi pada sekitar 75 persen remisi. Dan sebuah studi tahun 2013 yang secara tegas mengamati kelompok ini menunjukkan bahwa kemungkinan remisi asli adalah nyata.

Ini tidak semuanya berjalan mulus bahkan untuk kelompok kecil ini yang gejala ASD-nya sembuh sendiri. Masalah asli yang mereka alami dengan komunikasi dan kecacatan sosial dapat membuat mereka mengalami masalah kognitif dan perilaku yang bertahan lama setelah gangguan tersebut berlangsung. Dari 38 pasien dalam studi Bronx yang kehilangan diagnosis ASD, hanya 3 yang ditemukan tidak lagi memiliki gejala apa pun ; 92 persen memiliki pembelajaran sisa atau masalah perilaku dari perkembangan yang tertunda.

Mencari Perawatan Asli Cure Overshadows

Ada kemungkinan bahwa pencarian obat juga mengabaikan kabar baik di bidang pengobatan yang masih belum mencapai resolusi penuh. Seiring waktu, sekitar 10 persen pasien ASD akan menunjukkan peningkatan dramatis pada pertengahan masa remajanya. Meskipun masih secara resmi didiagnosis dengan ASD, mereka mampu meningkatkan keterampilan verbal dan kehidupan sehari-hari secara signifikan.

Tidak jelas apakah studi Bronx, atau lainnya yang telah menemukan kasus serupa yang tampaknya resolusi spontan untuk gejala ASD, memiliki petunjuk untuk mengembangkan penyembuhan langsung untuk penyakit tersebut. Sejauh ini, tidak ada pola tertentu yang muncul yang mungkin menunjukkan rentang demografis atau teknik pengobatan tertentu yang mengarah ke resolusi.

Di antara populasi yang membaik, bagaimanapun, setidaknya ada beberapa saran bahwa terapi responsif mengarah pada hasil yang lebih baik daripada terapi direktif. Teknik ABA seperti pelatihan respons penting dan pendekatan naturalistik lainnya termasuk dalam kategori ini.

Sebuah makalah tahun 1987 menunjukkan bahwa keberhasilan relatif dari model-model ini banyak berkaitan dengan memudahkan orang-orang dengan ASD ke dalam interaksi sosial sedemikian rupa sehingga menghilangkan pemicu stres yang sering dikaitkan dengan kontak sosial – bertemu orang-orang baru mewakili istirahat dalam pola dan rutinitas dan sering membutuhkan jenis kepekaan sosial yang dihadapi oleh penderita ASD. Dengan secara bertahap memperkenalkan keterampilan sosial secara perlahan dan dalam pengaturan di mana pasien merasa nyaman, ABA pada akhirnya dapat membalikkan perilaku yang merugikan.

Meskipun bukan, dengan sendirinya, penyembuhan untuk autisme, analisis perilaku terapan setidaknya merupakan langkah berharga di sepanjang jalan menuju kesembuhan untuk setidaknya beberapa pasien ASD. Selebihnya, ABA setidaknya dapat mengarah pada peningkatan kualitas hidup dan keterampilan individu sementara pencarian penyembuhan yang nyata terus berlanjut.

Baca juga: Cara Terbaik Mendukung Siswa Autisme Pembelajaran Virtual.