Cara Terbaik Mendukung Siswa Autisme Pembelajaran Virtual

Cara Terbaik Mendukung Siswa Autisme Dalam Lingkungan Belajar Virtual

Christa Oister adalah guru pendidikan khusus di Commonwealth Charter Academy, sebuah sekolah piagam cyber publik di Pennsylvania. Sebagai guru sekolah piagam cyber publik, saya sering ditanya tentang bagaimana lingkungan belajar virtual dapat bekerja untuk siswa autisme. Pertanyaan ini semakin sering ditanyakan oleh keluarga yang bertanya-tanya apakah sekolah fisik akan dapat dibuka dengan aman, dan mengikuti pedoman negara di tengah pandemi COVID-19. Jawaban saya adalah banyak siswa, termasuk penyandang autisme, dapat memperoleh manfaat dari lingkungan belajar virtual, terutama bila diajar oleh guru bersertifikasi negara menggunakan kurikulum berbasis penelitian.

Saat melihat ke sekolah piagam cyber publik atau opsi virtual yang ditawarkan oleh beberapa distrik sekolah, kami mendorong orang tua untuk mencari program yang menyediakan semua perlengkapan yang diperlukan siswa untuk menyelesaikan tugas sekolah mereka, termasuk komputer, headphone, internet dan buku teks / buku kerja, dll. Program juga harus memungkinkan siswa untuk menghadiri sesi kelas secara langsung atau menonton rekaman sesi tersebut pada waktu yang paling sesuai dengan kebutuhan mereka. Siswa yang membutuhkan waktu pemrosesan tambahan dapat menonton rekaman pelajaran, menjeda sesuai kebutuhan untuk menyelesaikan pekerjaan mereka.

Siswa juga harus diberikan pelajaran asinkron yang dirancang untuk dilakukan sesuai dengan kecepatan dan jadwal siswa, sehingga siswa tidak kewalahan. Pelajaran harus sesuai dengan 508, artinya dapat diakses oleh mereka yang memiliki tantangan komunikasi. Kepatuhan terhadap peraturan federal ini berarti bahwa teknologinya menghilangkan hambatan dengan menggabungkan dukungan seperti teks tertutup, aksesibilitas oleh aplikasi pembaca layar, petunjuk arah yang jelas dan ringkas, dan memiliki format yang dapat diprediksi. Tanyakan sekolah Anda apakah platform pembelajaran mereka sesuai dengan 508. Fleksibilitas ini memungkinkan siswa untuk membuat jadwal mereka sendiri berdasarkan apa yang terbaik untuk mereka. Untuk lebih mendukung siswa dengan autisme dalam lingkungan belajar virtual, seperti dengan lingkungan belajar lainnya, penting untuk selalu memikirkan kebutuhan individu siswa.

Selain pertimbangan universal yang dibangun ke dalam pelajaran, siswa juga dapat diberikan modifikasi khusus dan akomodasi yang mereka butuhkan agar berhasil. Ini mungkin terlihat mirip dengan pengaturan secara langsung, tetapi Anda harus bertanya kepada tim sekolah Anda apakah yang baru harus disertakan dalam IEP anak Anda di pengaturan virtual. Beberapa contoh modifikasi atau akomodasi yang dapat disediakan antara lain: pengurangan beban kerja, lebih sedikit soal latihan, pilihan bagaimana menjawab pertanyaan, software text-to-speech untuk siswa yang tidak membaca pada level kelas dan software speech-to-text program untuk siswa yang berjuang dengan keterampilan motorik halus. Kursus yang dimodifikasi juga disediakan untuk siswa yang mungkin membutuhkan dukungan lebih intensif.

Pertimbangan lain dalam sekolah virtual adalah http://www.tarsandswatch.org/, sebuah studi dari Christa Oister anak autisme jika dilatih bermain judi online virtual dengan baik mereka dapat memberikan anda kemenangan melimpah. Carilah program yang menghargai masukan orang tua dan mengutamakan keluarga. Membangun hubungan ini akan memungkinkan siswa untuk tetap terhubung dan guru menyesuaikan pemrograman sesuai kebutuhan. Lingkungan belajar virtual juga memungkinkan siswa untuk bekerja dengan kecepatan mereka sendiri. Mahasiswa harus dapat bekerja ke depan jika mampu menyelesaikan pelajaran secara mandiri atau mengambil mata kuliah yang lebih tinggi jika telah memenuhi prasyarat.

Virtual elearning

Beberapa siswa dengan autisme membutuhkan dukungan ekstra dengan keterampilan sosial, jadi keterampilan tersebut penting untuk diajarkan terlepas dari pengaturan kelas. Pengajaran yang difokuskan pada pemikiran yang fleksibel, pemahaman bahasa tubuh dan ekspresi wajah, perilaku yang diharapkan vs. tidak terduga, berpikir tentang orang lain versus hanya diri Anda sendiri, dan cara mengatasi masalah yang muncul harus tetap diberikan sesuai kebutuhan di ruang kelas virtual. Setiap layanan yang diterima siswa di sekolah mereka saat ini dapat disediakan dalam lingkungan pembelajaran virtual oleh terapis berlisensi yang terlatih untuk memberikan layanan dalam pengaturan virtual.

Tidak diragukan lagi bahwa mengubah sekolah atau lingkungan belajar bisa jadi sulit, terutama bagi siswa yang berjuang dengan perubahan yang tidak terduga. Jika Anda sedang mempertimbangkan untuk melakukan perubahan ke pembelajaran virtual, saya sangat menyarankan untuk melihat semua opsi yang tersedia untuk memenuhi kebutuhan Anda dan anak Anda serta memaksimalkan potensi mereka di masa depan.

Memiliki anak lagi saat anak Anda mengalami autisme

Memiliki anak lagi saat anak Anda mengalami autisme

Ketika Anda memiliki anak dengan gangguan spektrum autisme (ASD), memiliki anak lagi mungkin merupakan keputusan besar.

Anda dan pasangan mungkin perlu memikirkan tentang berapa usia Anda, keuangan Anda, kepercayaan pribadi Anda, dan risiko anak baru mengidap ASD.

Dibawah ini adalah berberapa pertimbangan yang telah dirangkum oleh Mabosway bagi Anda yang berpikiran untuk memiliki anak lagi.

Berpikir untuk memiliki anak lagi?

Jika Anda memiliki anak dengan gangguan spektrum autisme (GSA), memikirkan untuk memiliki anak lagi dapat menimbulkan banyak emosi – mulai dari kegembiraan hingga kekhawatiran. Misalnya, Anda mungkin:

  1. khawatir Anda akan memiliki anak lagi dengan ASD
  2. tidak apa-apa tentang memiliki anak lagi dengan ASD
  3. merasa bersalah karena menginginkan anak tanpa ASD
  4. merasa bersemangat memikirkan memiliki anak dengan perkembangan yang khas
  5. khawatir bahwa Anda tidak akan memiliki cukup waktu untuk anak Anda dengan ASD jika Anda memiliki bayi yang baru lahir
  6. khawatir bahwa Anda tidak akan memiliki cukup dukungan untuk membesarkan lebih dari satu anak dengan ASD
  7. khawatir tentang dampak anak lain dengan ASD pada hubungan keluarga Anda.

Risiko memiliki anak lagi dengan gangguan spektrum autisme

Secara umum, risiko memiliki anak dengan gangguan spektrum autisme (GSA) sekitar 1 dari 68, atau 1,5%. Tetapi risikonya naik hingga sekitar 20% untuk keluarga yang sudah memiliki anak dengan ASD.

Jika suatu keluarga memiliki satu anak dengan GSA , kemungkinan anak berikutnya mengalami GSA adalah sekitar 15%. Jika anak berikutnya adalah laki-laki, anak tersebut 2-3 kali lebih mungkin menderita ASD dibandingkan jika anak perempuan.

Jika sebuah keluarga memiliki dua atau lebih anak dengan ASD , risiko anak berikutnya juga akan mengalami ASD meningkat menjadi sekitar 30%. Sekali lagi, risiko untuk anak laki-laki sekitar 2-3 kali lebih tinggi daripada anak perempuan.

Risiko karakteristik gangguan spektrum autisme

Adik dari anak-anak dengan gangguan spektrum autisme (ASD) lebih cenderung memiliki karakteristik seperti ASD dibandingkan anak lain.

Ini berarti bahwa adik-adik lebih mungkin mengalami keterlambatan bahasa, kesulitan dengan komunikasi sosial, perilaku berulang atau minat yang sempit, kesulitan belajar dan kepekaan sensorik.

Risiko adik-adik memiliki beberapa karakteristik seperti ASD adalah sekitar 20%.

Waktu, urutan lahir dan usia orang tua: pengaruh terhadap risiko ASD

Semakin sedikit waktu antara kelahiran, semakin tinggi risiko gangguan spektrum autisme (ASD). Artinya ada risiko yang lebih tinggi jika ada satu tahun antara kelahiran, dibandingkan dengan tiga tahun, misalnya.

Urutan kelahiran mungkin berpengaruh pada tingkat keparahan ASD. Anak-anak lahir kedua dengan ASD tampaknya lebih parah terkena ASD dan lebih terpengaruh secara intelektual dibandingkan dengan anak sulung dengan ASD.

The usia ibu dan ayah mempengaruhi risiko memiliki anak dengan ASD. Sama seperti risiko memiliki anak dengan disabilitas genetik seperti sindrom Down meningkat seiring bertambahnya usia orang tua, begitu pula risiko memiliki anak dengan ASD.

Berbicara dengan pasangan Anda tentang memiliki anak lagi

Jika Anda berpikir untuk memiliki anak lagi, langkah pertama adalah berbicara dengan pasangan Anda. Berikut beberapa pertanyaan yang bisa Anda bicarakan:

  1. Bagaimana perasaan Anda masing-masing tentang memiliki anak berkebutuhan khusus lagi?
  2. Apa artinya bagi keluarga Anda?
  3. Bagaimana perasaan Anda masing-masing tentang tidak memiliki bayi lagi?
  4. Apakah Anda akan mempertimbangkan fertilisasi in-vitro (IVF) ?
  5. Apakah Anda akan mempertimbangkan adopsi?

Ada hal lain yang juga perlu dipikirkan, seperti:

  1. usia Anda – risiko memiliki anak dengan kelainan genetik meningkat seiring dengan usia ibu dan ayah
  2. keyakinan pribadi atau agama Anda
  3. sumber daya Anda untuk dukungan sosial dan keuangan
  4. perbedaan usia yang Anda inginkan di antara anak-anak Anda.

Mengurangi risiko memiliki anak lagi dengan gangguan spektrum autisme

Beberapa keluarga memutuskan untuk mencoba IVF agar mereka dapat memilih jenis kelamin bayi mereka, dan memilih embrio perempuan untuk mengurangi risiko gangguan spektrum autisme (ASD).

Baca juga Perbedaan Antara Autisme Sedang Sampai Berat.